Start Sedarah seks melayu

Sedarah seks melayu

Aku lihat anak ku Fahmi yang sedang menggeliat di atas katil setelah dikejutkan oleh ku. Sekali lagi keberahian ku melonjak dalam debaran di dada ku.

Aku Hanya menjawab saja-saja ingin memakai pakaian lama di rumah.

Ku sengaja buat- buat sibuk di dapur dan berjalan mundar mandir di hadapannya.

Namun setelah ku amati, ianya sedikit sebanyak menjadikan tubuh ku kelihatan lebih tonggek di dalam pakaian yang sendat itu. anak ku Fahmi ku lihat sedang menjamu sarapan di meja makan.

Aku yakinkan diri dan buang segala prasangka buruk dari menganggu rancangan ku. Perlahan-lahan ku turuni anak tangga supaya kain ku tidak terkoyak. Ku cuba kawal keadaan dengan memberi riaksi seperti biasa.

Sebagai seorang ibu tunggal, aku selalu kesepian sendirian. Hari demi hari aku lihat anak ku Fahmi semakin matang.

Namun syaitan selalu berbisik untuk ku melakukan perzinaan dengan lelaki- lelaki yang ku sukai tetapi aku malu untuk memulakan. Ketika umurnya meningkat 24 tahun sedikit sebanyak aku seakan terdorong untuk cuba melihat sejauh mana perkembangan usianya mempengaruhi kelakiannya.

Pinggang getahnya masih muat untuk tubuh ku yang semakin montok ini.